ARSIP BLOG

Tradisi Aneh Sebelum Idul Adha

Posted by Bhernadin Erryco on Jumat, 26 Oktober 2012

Ada tradisi unik yang selalu dilakukan masyarakat adat Using di Banyuwangi, Jawa Timur, setiap menjelang Hari Raya Idul Adha. Yakni tradisi mepe kasur, atau menjemur kasur (menjemur dalam bahasa jawa adalah mepe).

kaskus-forum.blogspot.com - Tradisi Unik Menjelang Idul Adha

Kemarin, Kamis (18/10/2012), warga Desa adat Using Kemiren Kecamatan Glagah, Banyuwangi, menggelar tradisi mepe kasur (jemur kasur) secara massal. Tradisi ini memang rutin digelar setahun sekali. Tepatnya menjelang malam Senin atau malam Jumat di minggu pertama bulan Dzulhijjah. "Dilakukan satu tahun sekali," ujar Sesepuh Adat Kemiren, Djohati Timbul, kemarin.

Timbul menjelaskan, tradisi mepe kasur digelar secara turun temurun sejak ratusan tahun lalu. Dimaksudkan sebagai upaya bersih desa atau tolak balak. Kasur-kasur tersebut dijemur sepanjang jalan rumah warga. Pada saat tertentu, ibu-ibu akan memukul-mukul kasur dengan
rotan untuk menghilangkan debu yang melekat. Setiap 1 jam sekali, kasur digebuk bersama-sama sehingga menimbulkan irama yang dipercaya bisa menolak datangnya wabah penyakit santet.

Ada yang unik dari tradisi ini. Semua kasur yang dijemur memiliki kesamaan warna alias seragam. Kasur berwarna hitam dibagian atas serta bawahnya. Sedangkan sisi samping kasur berwarna merah menyala. Menurut Timbul, sesepuh desa Kemiren, kasur warga Using memang selalu dibuat demikian, sebagai lambang kerukunan dan semangat bekerja dalam rumah tangga.


Suku Osing di Kemiren menyebutnya dengan istilah Kasur Gembil. Kasur unik tersebut memiliki filosofi bagi kehidupan pernikahan suku Osing. Sebab itu kasur gembil wajib dimiliki bagi pasangan yang baru menikah. "Warna hitam berarti Langgeng, sedangkan merah berarti semangat," ujar Timbul.


Hingga kini, tradisi berkasur hitam merah ini terus menerus diturunkan. Setiap pengantin baru akan menerima kasur baru dengan warna serupa dari orangtua mereka. Mungkin hanya di desa inilah
springbed dan laundry kasur tak menemukan pasarnya.

Kasur Gembil juga menjadi saksi bisu pasang surut perjalanan rumah tangga pemiliknya. Semisal kasur milik pasangan Mbah Alim dan Mbah Endun, yang menikah tahun 1962 silam. Kasur berukuran sekitar 1x2 meter tersebut masih terlihat bagus.


kaskus-forum.blogspot.com - Tradisi Unik Menjelang Idul Adha 
Begitu pula dengan kondisi kasur gembil milik pasangan suami istri lainnya. Semuanya masih terlihat awet seperti keinginan mereka agar kehidupan rumah tangganya awet pula.

Lantas adakah hubungan antara warna kasur (hitam dan merah) dengan semua itu?


Terlepas dari hal tersebut. Hingga detik ini Warga Desa Kemiren masih memegang teguh adat warisan leluhur mereka. Salah satunya menjaga rumah tangga mereka agar langgeng dengan cara menjalaninya penuh semangat.  


Sumber

{ 2 comments... read them below or add one }

Bahribux mengatakan... Reply Comment

Baru tau ada tradisi kayak gini.. nice info sob

Ani Mulyani mengatakan... Reply Comment

informasi yang bagus

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar!

Poskan Komentar

Ketentuan komentar:
- Baik dan Sopan.
- Komentar harus sesuai dengan isi postingan.
- No Spam, No Junk, No Rubbish, No Porn.
- Mudah Dimengerti.

Dimohon juga untuk Meng-Kritik atau kasih Saran buat Blog ini

Terima Kasih