ARSIP BLOG

Rahasia Otak Jenius Einstein

Posted by Bhernadin Erryco on Sabtu, 17 November 2012

Studi terbaru yang dilakukan ilmuwan dari Florida State University, Dean Falk, mengungkap tentang bagian otak Albert Einstein yang berbeda dengan kebanyakan otak manusia lainnya. Ini terkait dengan kemampuan kognitifnya yang luar biasa.



Falk, bersama dengan rekannya Frederick E. Lepore dari Robert Wood Johnson Medical School serta Director of the National Museum of Health and Medicine, Adrianne Noe, mendeskripsikan untuk pertama kalinya mengenai keseluruhan bagian cortex otak Einstein dari pemeriksaan 14 foto yang baru ditemukan.

Dilansir Machineslikeus, Jumat (16/11/2012), para peneliti membandingkan otak Einstein dengan 85 otak manusia "normal" dalam studi pencitraan fungsional. "Meskipun ukuran keseluruhan dan bentuk asimetris otak Einstein adalah normal, namun prefrontal, somatosensory, primary motor, parietal, temporal serta occipital cortices adalah luar biasa," jelas Falk.

Falk mengatakan, dengan keunikan tersebut, ini mungkin telah memberikan dasar-dasar neurologis untuk beberapa kemampuan visuospatial dan matematika. Studi yang dilaporkan dalam The Cerebral Cortex of Albert Einstein: A Description and Preliminary Analysis of Unpublished Photographs ini akan diterbitkan pada 16 November 2012 di jurnal Brain.

Setelah kematian Einstein pada 1955, otaknya telah difoto dari berbagai sudut atas izin dari keluarganya. Selanjutnya, foto otak sang pencetus teori relativitas umum ini dibagi menjadi 240 blok.

Namun sayang, sebagian besar dari blok foto dan slide itu telah hilang dari pandangan publik selama lebih dari 55 tahun. 14 foto yang digunakan oleh para peneliti ini, kini disimpan oleh National Museum of Health and Medicine.

Wikipedia menerangkan, Albert Einstein lahir di Jerman, 14 Maret 1879. Ia wafat di New Jersey, Amerika Serikat pada 18 April 1966 (usia 76 tahun). Einstein merupakan ilmuwan fisika teoretis yang dipandang luas sebagai ilmuwan terbesar di abad ke-20.

Ia mengemukakan teori relativitas dan banyak menyumbang bagi pengembangan mekanika kuantum, mekanika statistika, dan kosmologi. Einstein juga dianugerahi Penghargaan Nobel dalam Fisika pada 1921 untuk penjelasannya tentang efek fotolistrik dan "pengabdiannya bagi Fisika Teoretis". 

Sumber: http://www.jelajahunik.us/2012/11/woow-rahasia-otak-jenius-einstein.html

{ 1 comments... read them below or add one }

Peluang Usaha Modal Kecil mengatakan... Reply Comment

Bagi anda yang ingin mempunyai penghasilan tambahan dari usaha rumahan silahkan buka Peluang Usaha Modal Kecil

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar!

Poskan Komentar

Ketentuan komentar:
- Baik dan Sopan.
- Komentar harus sesuai dengan isi postingan.
- No Spam, No Junk, No Rubbish, No Porn.
- Mudah Dimengerti.

Dimohon juga untuk Meng-Kritik atau kasih Saran buat Blog ini

Terima Kasih