Rangkuman Biologi Kelas X

Posted by Bhernadin Erryco on Jumat, 22 Maret 2013

Keanekaragaman Hayati
Tingkat Keanekaragaman hayati :
  1. Keanekaragaman hayati tingkat gen. Keanekaragaman tingkat ini dapat ditunjukkan dengan adanya variasi susunan perangkat gen dalam suatu species. Misalnya variasi mangga, ada mangga harumanis, golek dan gedong. Sedangkan pada anjing, ada anjing bulldog, anjing herder dan anjing pudel.
  2. Keanekaragaman hayati tingkat jenis (species). Keanekaragaman hayati tingkat ini ditunjukkan dengan adanya variasi jenis mahkluk hidup yang berbeda antara species yang satu dengan yang lain dalam famili yang sama. Misalnya pada Famili Papilionaceae terdiri dari kacang hijau (Phaseolus radiatus), buncis (Phaseolus vulgaris) dan ercis (Pisum sativum).
  3. Keanekaragaman hayati tingkat ekosistem. Keanekaragaman tingkat ini dapat ditunjukkan dengan adanya varisasi dari ekosistem di biosfer. Misalnya ekosistem padang rumput dengan ekosistem gurun, masing masing memiliki cirri lingkungan abiotik dan biotic yang khas untuk ekosistem tersebut.
Klasifikasi mahkluk hidup :
  1. Sistem alamiah – dasar klasifikasinya adalah kekerabatan persamaan dilihat secara morfologis
  2. Sistem buatan / Artifisial – dasar klasifikasinya adalah persamaan morfologis yang mudah dilihat dan merupakan karakter buatan manusia serta pengaruhnya terhadap manusia.
  3. Sistem filogenik – dasar klasifikasinya adalah sejarah asal-usul mahkluk hidup
Tingkat Taksonomi : Kingdom – Filum – Kelas – Ordo – Famili – Genus – Species
  • Tata nama mahkluk hidup
  • Kata depan : Nama marga (genus) misalnya Citrus
  • Kata belakang : Nama petunjuk species (species ephitet) misalnya Maxima
Sistem Binomial Nomenclature dipopulerkn oleh Carolus Linnaeus.

Virus
Ciri-ciri virus :
  1. Bukan sel, virus yang sudah matang bagian-bagiannya disebuk Virion
  2. Ukurannya 2-20 milimikrom, hanya bisa dilihat oleh mikroskop electron yang lolos bakteri filter
  3. Tubuhnya terdiri dari selubuh protein (Kapsid) yang tersusun dari molekul protein di bagian luar (kapsomer) dan asam nukleat (DNA atau RNA) di bagian dalamnya.
  4. Virus dapat dikirstalkan dan hanya dapat bereplikasi pada organisme yang hidup. Bahan yang diperlukan untuk membentuk bagian tubuh virus baru berasal dari sitoplasma yang diinfeksi.
  • Cara pencegahan virus adalah dengan penyuntikan vaksinasi.
  • Yang pertama ditemukan oleh Edward Jenner (1789) untuk cacar.
  • Kemudian oleh Jonas Salk (1952) untuk polio.
  • Manusia memiliki anti virus bernama Interferon tapi kecepatan replikasinya kalah dengan replikasi virus.
  • Virus dapat menguntungkan manusia sebagai vektor dalam rekayasa genetik.
Protista
  • Protista yang menyerupai Jamur
Jamur air (Oomycota)
  • Terdiri atas hifa tidak bersekat, bercabang-cabang dan banyak inti.
  • Reproduksi :
  • Vegetatif : Yang hidup di air dengan zoospora, yang di darat dengan sporangium dan konidia
  • Generatif : Bersatunya gamet jantan dan betina membentuk oospora dan jadi individu baru
  • Contoh :
  • Saprolegnia sp - Hidup saprofit pada bangkai ikan, serangga darat dan air
  • Phytophora infestans – Penyebab penyakit busuk pada kentang
2. Jamur lendir (Myxomycota) :
  • Jamur paling sederhana yang memiliki 2 fase hidup,
  1. fase vegetatif, yang bergerak seperti amuba
  2. fase tubuh buah. Bereproduksi dengan spora kembar yang disebut Myxoflagelata.
Protista yang menyerupai Tumbuhan (Algae)
Ciri-ciri umum :
  1. Belum memiliki akar, batang dan daun yang sebenarnya (Divisio Thallophyta)
  2. Sebagian besar uniseluler (Fitoplankton) ada juga yang multiseluler seperti Bentos atau Perifiton
  3. Memiliki klorofil, sehingga bersifat autotrof
  4. Memiliki pigmen beragam sesuai jenisnya
  5. Habitat di tempat lembab atau berair, epifit
  6. Bereproduksi secara vegetatif dan generatif.
Kelas
Pigmen
Reproduksi
Contoh
Vegetatif
Generatif
Chlorophyta
Klorofil – Hijau
Fragmentasi
Konjugasi
Chamydomonas sp.
Chorella sp.
Euglena sp.
Chrysophyta
Karoten – Emas
Fragmentasi
Oogami
Navicula sp.
Phaeophyta
Fikosantin – Coklat
Fragmentasi
Oogami
Turbinaria australis
Sargassum siliquosum
Fucus vesiculosus
Rhodophyta
Fikoeritin – Merah
Membentuk spora
Peleburan sel gamet
Eucheuma spinosum
Gracillaria sp.
  • Protista yang menyerupai Hewan (Protozoa)
Ciri-ciri umum :
  1. Sistem respirasi : Difusi melalui seluruh permukaan tubuh, Uniseluler
  2. Sistem peredaran : Disfusi (Amoeba), Vakuola kontraktil (Paramecium)
  3. Reproduksi seksual (generatif), dan aseksual (vegetatif)
  4. Habitatnya di tempat basah dan berair, apabila tidak menguntungkan, maka akan membentuk membran tebal dan kuat bernama Kista.
4 kelas Protozoa :

1. Rhizopoda (Sarcodina)
 – alat geraknya berupa pseudopodia (kaki semu)
  • Amoeba proteus – memiliki 2 jenis vakuola (vakuola makanan dan vakuola kontraktil)
  • Entamoeba histolytica – menyebabkan disentri amuba
  •  Entamoeba gingivalis – menyebabkan gingivitis
  •  Foraminifera sp. – penunjuk keberadaan minyak bumi (tanah Globigerina)
  •  Radiola sp. – sebagai bahan penggosok
2. Flagellata (Mastigophora) – alat geraknya berupa flagel (bulu cambuk)

1. Golongan Phytoflagellata
  • Euglena viridis – peralihat antara protozoa dan ganggang
  • Volvox globator ­– peralihan antara protozoa dan ganggang
  •  Nocticulla miliaris – mengeluarkan cahaya bila terkena rangsangan mekanik2
2. Golongan Zooflagellata
  • Trypanosoma gambiense – penyebab penyakit tidur, vektornya lalat Tsetse sungai
  •  Trypanosoma rhodesiense – penyebab penyakit tidur, vektornya lalat Tsetse semak
  •  Trypanosoma cruzi – penyakit chagas
  •  Trypanosoma evansi – penyakit surra pada sapi
  • Leishmania donovani – penyakit kalaazar
  • Trichomonas vaginalis – penyakit keputihan
3. Ciliata (Ciliophora) – alat geraknya berupa silia (rambut getar)
  • Paramecium caudatum – memiliki dua vakuola (makanan dan kontraktil) sebagai osmoregulator. Memiliki dua jenis inti yaitu Makronukleus dan Mikronukleus (inti reproduktif). Cara reproduksi dengan cara Konjugasi.
  •  Balantidium coli – menyebabkan diare
  •  Stentor – berbentuk terompet, hidup dengan menempel pada suatu tempat
  • Vorticella – berbentuk seperti lonceng
4. Sporozoa – tidak memiliki alat gerak, bergerak dengan berguling-guling
  • Plasmodium falciparum – menyebabkan malaria tropika, sporulasi setiap hari
  •  Plasmodium vivax – menyebabkan malaria tertiana, sporulasi setiap hari ke-3
  • Plasmodium malariae – menyebabkan malaria kuartana, sporulasi setiap hari ke-4
  •  Plasmodium ovale – menyebabkan malaria ovale
  • Plasmodium mengalami metagenesis, yaitu
  1. reproduksi generatif ( sporogoni) terjadi di dalam tubuh nyamuk Anopheles sp.
  2. reproduksi vegetatif (skizogoni) terjadi di dalam tubuh manusia
  • Daur hidupnya sebagai berikut : Sporozoit- Masuk tubuh di dalam hati - Tropozoit (pada manusia) - Merozoit (pada manusia, memakan eritrosit) - Eritrosit pecah (Sporulasi) - Gametosit - Terhisap lagi oleh nyamuk - Zigot - Ookinet - Oosit - Sporozoit.
MONERA
  • Peranan Monera
1. Peranan Bakteri dalam kehidupan
  • Sebagai Dekomposer – mengurai mahkluk yang sudah mati
  • Penghasil Antibiotik – bakteri dari golongan Actinomycetes menghasilkan banyak antibiotik, misalnya
  • Streptomisin dari Streptomyces griseus,
  • Kloramfenikol dan Kloromisin dari Streptomyces venezuelae,
  • Aureomisin dari Streptomuces aureofacien, serta masih banyak yang lainnya.
  • Penghasil Bahan Pangan – asam cuka dari Acetobacter aceti, yoghurt dariLactobacillus bulgaricus, dan Nata de Coco dari Acetobacter xylinum.
  •  Pengikat N2 di Udara – Bakteri mengikat nitrogen dan hidup di tanah menyebabkan kadar kesuburan tanah meningkat.
  •  Bersifat Patogen – beberapa bakteri bersifat parasit dan merugikan serta menimbulkan penyakit pada organisme lain.
2. Peranan Ganggang Biru dalam kehidupan
  • Pertanian : menyuburkan lahan pertanian karena mengikat nitrogen dari udara
  • Perikanan : Menjadi makanan utama bagi ikan sebagai Fitoplankton
  • Pangan : Diolah menjadi makanan kesehatan karena kandungan protein yang tinggi
Peranan Fungi
  1. Sacharomyces cereviceae – sebagai ragi dalam pembuatan roti, alkohol dan bir
  2. Rhizopus oligosporus – jamur tempe
  3. Neurospora sitophila dan Neurospora crassa – jamur oncom
  4. Penicillium notatum dan Penicillium chrysogenum – penghasil antibiotika penisilin
  5. Penicillium camemberti dan Penicilium roqueforti – pengharum keju
  6. Aspergillus oryzae – membuat sake dan kecap
  7. Aspergillus wentii – membuat kecap
  8. Trichoderma reesei – enzim selulase yang digunakan untuk produksi protein tunggal
  9. Volvariella volvacea – jamur merang, dapat dimakan
  10. Auricularia polytricha – jamur kuping, dapat dimakan
  11. Pleurotus sp. – jamur tiram
  12. Penyerap unsure hara dalam tanah
  13. Membantu ganggang menyerap air, dan indicator polusi terhadap polutan berbahaya

Lumut
Ciri-ciri lumut :
  1. Melekat dengan rhizoid (akar semu) yang merupakan bentuk peralihan antara tumbuhan bertalus (Thallophyta) dengan tumbuhan berkormus (Kormophyta).
  2. Memiliki klorofil, bersifat autotrof
  3. Tidak memiliki pembuluh angkut
  4. Menyukai tempat lembab dan basah, Sphagnum sp. Satu-satunya lumut yang tinggal di air
  • Pada proses tumbuhan lumut, ia memiliki sifat :
  1. Fase Gametofit, Keturunan Vegetatif, Sel Haploid dan Umur panjang. Fase dimulai dari Spora hingga sperma dan ovum, memiliki gamet Fase ini terdapat pada Tumbuhan lumut sendiri
  2. Fase Sporofit, Keturunan Generatif, Sel Diploid dan Umurnya realtif pendek. Fase ini dijumpai pada Sporogonium, Fasr ini mulai mulai dari zigot hingga sporangium memilki gamet 2n.

Tumbuhan Paku
Ciri-ciri lumut :
  1. Memiliki akar, batang, daun yang sebenarnya (Kormophyta), akarnya berupa serabutm, kecuali pada paku tiang
  2. Memiliki pembuluh angkut
  3. Hidup dari pantai hingga sekitar kawah
  4. Beberapa hidup sebagai saprofit dan beberapa sebagai epifit
  • Proses meiosis terjadi dari Sporangium menuju Spora,
  • sedangkan proses mitosis terjadi dari Spora ke Protalium.
  • Pada protalium, terjadi Fase Gametofit, Keturunan Vegetatif, Sel Haploid dan Umur pendek,
  • sedangkan pada Tumbuhan paku terjadi Fase Sporofit, Keturunan Generatif, Sel Diploid dan Umur Panjang.
Perkembangbiakan pada Tumbuhan
Subdivisio Gymnospermae terbagi menjadi 4 kelas, yakni
  1. Cycadinae,
  2. Coniferae
  3. Gnetinae
  4. Ginkgoinae.
  • Sedangkan pada Angiospermae dibagi 2 kelas yakni
  1. Monocotyledonae
  2. Dicotyledonae. Yang dibagi menjadi beberapa family lagi kemudian
Perbedaan Subdivisio Gymnospermae dengan Subdivisio Angiospermae
Struktur
Gymnospermae
Angiospermae
Alat Reproduksi
Berupa Strobilus
Berupa bunga dengan benang sari dan putik
Jaringan Pembuluh
Xilem berupa trakeid, floemnya tidak disertai sel pengiring
Xilem berupa trakeid dan trakea, serta floem disertai sel pengiring
Bakal Biji
Tidak terlindung daun buah
Terlindung daun buah
Pembuahan
Tunggal
Ganda

Perbedaan kelas Monocotyledonae dengan kelas Dicoltyledonae

Struktur
Gymnospermae
Angiospermae
Kotiledon
Setiap biji terdapat satu buah
Setiap biji terdapat dua buah
Sistem Akar
Serabut, tidak berkambiun
Tunggang, berkambium
Ujung akar dan
Batang Lembaga
Dilindungi oleh akar lembaga (Koleorhiza) dan batang lembaga (koleoptil)
Tidak mempunyai pelindung
Tudung Akar (Kaliptra)
Mempunyai Kaliptra
Tidak mempunyai Kaliptra
Batang
TIdak berkambium
Berkambium
Susunan Tulang Daun
Sejajar
Menyirip / Menjari
Jumlah Mahkota dan Kelopak Bunga
Kelipatan tiga
Kelipatan empat atau lima

Daur Hidup Invertebrata
1. Coelenterata
2. Platyhelminthes
  1. Turbellaria (Cacing Rambut Getar)
  2. Trematoda (Cacing Isap)
  3. Cestoda ( Cacing Pita)
  • Fasciolla hepatica (Cacing Hati Ternak) :
  • Telur - Larva Mirasidium yang masuk ke tubuh siput - Sporokista - Larva II (Redia) -Larva III (Serkaria) - menempel pada Nasturquium offcinale - Masuk ke ternak - masuk ke tubuh menjadi cacing dewasa menyebabkan Fascioliasis
  • Clonorchis sinesis / Opistorchis sinesis (Cacing Hati Manusia) :
  • Telur - Larva Mirasidium - Sporokista - Redia - Serkaria - Metaserkaria - Cacing dewasa menyebabkan Clonorchiasis
  • Cestoda (Cacing Pita)
  • Taenia solium (Cacing Pita Babi) :
  • Proglotid masak tertelan oleh babi - Embio Heksakan menembus usus melepas kaitnya - Larva Sistiserkus - Cacing Dewasa
3. Nemalthelminthes
  • Ascaris lumbricoides (Cacing Perut Manusia) :
  • Telur masak tertelan manusia - Larva - Peredaran darah - Jantung - Paru-paru - Trakea (tenggorokan) - Tertelan lagi - Usus - Cacing Dewasa
  • Ancylostoma duodenale dan Necator americanus (Cacing Tambang) :
  • Telur - Larva Rhabditiform - Larva Filariform - aliran darah - Jantung - Paru-paru - Trakea- tertelan ke Duodenum - Menghisap Darah
4. Porifera
  1. Calcarea
  2. Hexactinellida
  3. Demospongia
5. Annelida
  1. Polychaeta
  2. Oligochaeta
  3. Hirudinae
6. Mollusca
  1. Pelecypoda / Lamellibranchiata / Bivalvia
  2. Cephalopoda
  3. Gastropoda
  4. Scapopoda
  5. Amphineura / Poliplacophora
7. Echinodermata
  1. Ophiuroidea
  2. Asteroida
  3. Crinoidea
  4. Echinoidea
  5. Holothuroidea
8. Arthropoda
  1. Crustacea
  2. Arachnida
  3. Insekta
  4. Myriapoda
  • Arachnida
  1. Arachnoidea
  2. Acarina
  3. Scorpionida
  • Miriapoda
  1. Chilopoda
  2. Diplopoda
  • Insekta
  1. Ametabola : Apterygota
  2. Hemimetabola : Arkiptera, Orthoptera, Hemiptera, Homoptera
  3. Holometabola : Neuroptera, Lepidoptera, Coleoptera, Hymenoptera, Diptera, Siphonaptera
Ciri-ciri Hewan Vertebrata
  1. Tubuh terdiri atas kepala, badan, dua pasang anggota badan dan ekor (tidak semua)
  2. Kulit terdiri atas epidermis dan dermis, menghasilkan rambut, sisik, bulu, kelenjar atau horn
  3. Endoskeleton tersusun dari tulang atau tulang rawan
  4. Faring bercelah, yang merupakan tempat insang pada ikan namun pada hewan darat terdapat pada tingkat embrio
  5. Otot melekat pada endoskeleton untuk bergerak
  6. Sistem pencernaan terdiri dari pancreas, hati, dan kelenjar pencernaan
  7. Jantung beruang 2 hingga 4
  8. Darah mengadnung sel darah putih, sel darah merah dan hemoglobin
  9. Rongga tubuh mengandung sistem visceral
  10. Gonad sepasang pada betina dan jantan
Pisces
1. Chondrichthyes
  • Mulut yang berahang kuat terletak di bagian bawah tubuh
  • Celah insang berjumlah lima, meskupin ada yang memiliki 3, 6 atau 7
  • Kulit ulet dan kasar bergerigi karena adanya sisik plakoid
  • Adanya sepasang pendekap pada hewab jantan untuk saluran sperma
  • Usus pendek dan lebar berisi membrane ulir untuk menyerap makanan
  • Hati berukuran sangat besar untuk pencernaan
  • Fertilisasi internal
  • Ovipar
2. Osteichthyes
  • Mulut terdapat di bagian depan tubuh
  • Celah insang satu di masing masing sisi kepala
  • Sirip ekor memiliki panjang yang sama pada bagian atas dan bawah
  • Kuat dan licin karena sekresi mucus oleh kelenjar pada kulit
  • Sistem gurat sisi terdapat pada sisi tubuh
  • Adanya gelembung renang sehingga tidak tenggelam saat tidak bergerak
  • Usus panjang dan ramping menggulung
  • Fertilisasi di luar tubuh
  • Ovipar
3.Amphibia
  • Berkulit licin tidak bersisik
  • Menggunakan energi lingkungannya untuk mengatur suhu tubuhnya (ektoterm)
  • Fertilisasi secara eksternal di air, genangan air, atau tempat lembab seperti bawah daun
  • Menghasilkan telur (Ovipar) yang tidak bercangkang
4. Reptilia
  • Anggota tubuh berjari lima
  • Bernapas dengan paru-paru
  • Jantung beruang tiga atau empat
  • Menggunakan energy lingkungan untuk mengatur suhu tubuh ektoterm
  • Fertilisasi internal
  • Menghasilkan telur (Ovipar) dengan telur Amniotik bercangkang
5. Aves
  • Berparuh dari bahan keratin
  • Tidak bergigi
  • Struktur tulang menyerupai sarang lebah hingga kuat namun ringan
  • Memiliki empedal untuk menghancurkan makanan
  • Lambung berotot besar
  • Bernapas dengan paru-paru
  • Jantung beruang empat
  • Memiliki kantung udara
  • Indera penglihatan sangat tajam
  • Fertilisasi secara internal
  • Bertelur (Ovipar) dengan telur bercangkang dan kuning terlur besar
  • Mengerami telur dan merawat anaknya
6.Mammalia
  • Geligi dengan berbagai ukuran dan bentuk
  • Rahang bawah tersusun dari satu tulang
  • Bernapas dengan paru paru
  • Jantung beruang empat
  • Diafragma diantara rongga perut dan rongga dada untuk pernapasan
  • Otak yang lebih berkembang diantara vertebrata lain
  • Menggunakan energi metabolism untuk menjaga suhu tubuh (Endoterm, Homeoterm)
  • Fertilisasi terjadi secara internal atau di dalam tubuh betina
  • Melahirkan anaknya sehingga termasuk hewan vivipar.

Ekosistem
Komponen Ekosistem :

1. Produsen –
  • Organisme yang menyusun senyawa organic atau membuat makanan sendiri dengan bantuan cahaya matahari.
2. Konsumen
  • Konsumen I – Konsumen yang memakan produsen (Herbivora)
  • Konsumen II – Konsumen yang memakan konsumen I (Karnivora)
  • Konsumen III – Konsumen yang memakan konsumen II (Karnivora Besar
3. Dekomposer
  • Menguraikan sisa organisme atau bahan organik yang diperlukan
4. Detritivor
  • Memakan hancuran jaringan hewan / tumbuhan (partikel organik)
Daur Biogeokimia
  1. Daur Air : Air di atmosfer berada dalam bentuk uap air yang berasa dari air di daratan dan laut yang menguap karena panas cahaya matahari. Kemudian uap itu terkondensasi menjadi awan. Yang jatuh dinamakan hujan. Air hujan masuk ke dalam tanah. Tumbuhan darat menyerap air tanah. Kemudian melalui transpirasi uap air, uap air dilepaskan oleh tumbuhan ke atmosfer. Air tanah yang tidak diserap tumbuhan akan kembali ke laut.
  2. Daur Karbon : Karbon terdapat di atmosfer dalam bentuk Karbon Dioksida. Karbon dioksida akan masuk komponen biotik melalui produsen. Karbon dioksida akan digunakan untuk membentuk senyawa karbon, yaitu glukosa (Karbon 6). Yang hasil sampingannya adalah Oksigen. Oksigen akan digunakan oleh organisme autrotrof dan heterotrof yang menghasilkan Karbon Dioksida. Pada tumbuhan, Karbon didapatkan pada batang, dan setelah mati, tumbuhan hewan dan manusia akan diurai menjadi karbon dioksida juga. Dan di kerak bumi terdapat pembakaran fosil yang menghasilkan karbon dioksida. Dari laut, apabila cangkang di laut sudah mati, cangkang (CaCO3) akan terurai menjadi CO2.
  3. Daur Nitrogen : Bakteri seperti Azotobacter sp. (aerob) dan Clostridium sp. (anaerob) akan menyerap nitrogen dari atmosfer. Nitrogen yang diserap akan berubah menjadi NH3. Nitrogen juga dapat diserap oleh tumbuhan dalam bentuk Amoniak. Penguraian nitrogen menjadi Amoniak disebut amonifikasi. Kemudian dirombak oleh Nitrosomonas dan Nitrosococcus menjadi ion nitrit. Dan dirombak oleh Nitrobacter menjadi ion nitrat. Perombakan ini akan menghasilkan efek samping nitrogen, yang kembali lagi ke atmosfer.
  4. Daur Fosfor : Fosfor terdapat di alam dalam bentuk ion Phosphate. Adanya peristiwa erosi dan pelapukan menyebabkan fosfat di bebatuan terbawa menuju sungai ke laut membentuk sedimen. Di darat, tumbuhan mengambil fosfat yang terlarut dalam air tanah. Herbivore mendapatkan fosfat dari tumbuhan dan karnivora mendapat fosfat dari herbovira. Dan fosfat akan keluar melalui urin dan feses, yang akan diurai oleh bakteri dan jamur menjadi fosfat lagi yang akan diambil kembali oleh tumbuhan.
  5. Daur Sulfur : Tumbuhan menyerap sulfur dalam bentuk sulfat. Perpindahan sulfat terjadi melalui proses rantai makanan, yang kemudian semua mahkluk hidup mati dan akan diuraikan komponen organiknya oleh bakteri. Beberapa jenuis bakteri terlibat dalam daur sulfur antara lain Desulfobrio dan Desulfomaculum yang mereduksi sulfat menjadi sulfide dalam bentuk hydrogen sulfide. Kemudian akan digunakan bakteri foto autotrof anaerob seperti Chromatium dan melepaskan sulfur dan oksigen. Sulfur dioksidasi menjadi sulfat oleh bakteri kemolitrotof seperti Thiobacillus.
SUKSESI
  1. Suksesi Primer : Membentuk kembali suatu daerah dari suatu kehancuran yang terjadi akibat suatu perilaku manusia ataupun kerusakan akibat perilaku alam. Diawali dengan mengkoloni suatu daerah tersebut dengan spesies pioneer. Spesies pioneer biasanya toleran terhadap beberapa keadaan ekstrim, misalnya suhu dan kekeringan. Organisme yang bisa bertahan pada kondisi seperti tiu adalah Protozoa, Cyanobacteria, ganggang, lumut, lichen. Pada air, bisa saja ganggang dan spora. Yang kemudian akan menjadi species yang memulai kehidupan pada suatu lingkungan.
  2. Suksesi Sekunder : Pembentukan kembali suatu daerah menjadi semula setelah dilakukannya suksesi primer. Atau mengembalikan kembali apabila kerusakannya tidak parah. Misalnya rusak akibat banjir atau kebakaran, maka tidak susah untuk mengembalikannya.
  • Komunitas Klimaks : Apabila suksesi sudah berjalan secara seimbang pada komunitas biotik dan abiotik, maka kondisi ini disebut komunitas klimaks.
  • Misalnya suksesi rawa menjadi daratan yang merupakan komunitas klimaks.
  • Contoh lain adalah pada daerah pegunungan, komunitas klimaks terdiri dari lumut kerah dan lumut.
  • Serta jarang terdapat pohon karena faktor pembatas.
  • Sepanjang kondisi lingkungan menjadio konstan, maka komunitas
Sumber 

{ 17 comments... read them below or add one }

Anonim mengatakan... Reply Comment

\m/ NICE POST!!! Makasih banyak gan, sangat membantu
kurangnya cuma tabelnya ada yg kepotong dkit tuh, tp ttp kebaca sih
SEEPP THX

Anonim mengatakan... Reply Comment

thanks banget ya udah bikin begituan , jadi ga repot repot buat belajar buku biologi yang tebelnya sjibun lagi deh *lempar buku* :D

Fikri Abdillah mengatakan... Reply Comment

Terimakasih, sanagat membantu :)

Anonim mengatakan... Reply Comment

Tq gan ijin nyimak bsok mau uas nih . . . doa'in gan thanks gan...

Rafa'na Rahman Al Idrissi mengatakan... Reply Comment

Thanks! So helpful

Anonim mengatakan... Reply Comment

~X( gak ada bakteri

Iqbal Hayatul mengatakan... Reply Comment

Thanks banget gan cuma kurang Bakterinya :) tpi Bermanfaat kok

Anonim mengatakan... Reply Comment

suwun banget gan, bisa buat modul siswa

Anonim mengatakan... Reply Comment

wew, tapi kurang lengkap ^#(^
:ar

lughelsa nisandra mengatakan... Reply Comment

terimakasih materinya :)
sangat membantu ;)

anon mengatakan... Reply Comment

thanks broh :))

Anonim mengatakan... Reply Comment

=D7 bagus gan!!!

lughelsa nisandra mengatakan... Reply Comment

oyih :)

Isrofi Achmad mengatakan... Reply Comment

thanks berfanfaat..

Anonim mengatakan... Reply Comment

pengetikannya kurang bagus, banyak yang salah, tapi masih bisa dipahami dan bermanfaat.

Anonim mengatakan... Reply Comment

gak ada bakteri :(

LORd Arcana .LORA. mengatakan... Reply Comment

sip gan rapihin aja dikit
ni kalo iseng blog dari daerah Tanggamus
himappta.blogspot.com
bisa diapresiasi kepeduliannya bagus!

:) :( ;) :D ;;-) :-/ :x :P :-* =(( :-O X( :7 B-) :-S #:-S 7:) :(( :)) :| /:) =)) O:-) :-B =; :-c :)] ~X( :-h :-t 8-7 I-) 8-| L-) :-a :-$ [-( :O) 8-} 2:-P (:| =P~ :-? #-o =D7 :-SS @-) :^o :-w 7:P 2):) X_X :!! \m/ :-q :-bd ^#(^ :ar!

Poskan Komentar

Ketentuan komentar:
- Baik dan Sopan.
- Komentar harus sesuai dengan isi postingan.
- No Spam, No Junk, No Rubbish, No Porn.
- Mudah Dimengerti.

Dimohon juga untuk Meng-Kritik atau kasih Saran buat Blog ini

Terima Kasih